Lanjutan.. Ende di mata ku..

Kemarin saya baru sadar,, kalau kita lagi jalan-jalan (jalan kaki maksudte) di Ende kita mesti rajin dada2.. (melambaikan tangan sambil bilang tidak),hehehe... karena setiap jalan, pasti ada angkot entah yag searah, entah yang berlawanan arah, itu menawari setiap pejalan kaki. “ende ka?”, lalu kita jawab “tidak” (sambil dada),hehehe...
Klo soal bangunan,, Perumahan di sini banyak atapnya menggunakan seng. Karena di sini ga ada pemroduksi genting. Yah, mungkin ga ada bahan yang bisa digunakan untuk membuat genting. Padahal suhunya puanas,, jadi tambah panas saja. So,, klo ada teman2 yang berminat. Coba buka usaha penjualan genting,, mungkin akan laku.hehehe...
Oh iya, satu lagi yang unik. Kemarin, sy jalan2 ke rumah teman. Kami sedang asik ngobrol tentang kemungkinan2 daerah yang akan kita tempati, mencoba mengira ira seperti apa nantinya yang akan mendapati daerah pelosok. Bapak asuhnya cerita..
kalau di desa yang tidak ada air, berarti mandinya di sungai. Tapi tidak sembarangan, tenang saja, tidak ada yang mengintip. Jadi, sebelum mandi qt bilang “rio mandi”, nah klo tidak ada jawaban berarti kita mandi saja, karena berarti tidak ada orang di sungai, klo qt dah selesai ya bilang saja “Rio selesai”, begitu. Jadi sungainya ada yg jagain (di jalan menuju sungai, bukan di sungainya). Nanti kan kalo gitu ada yg mo ngintip ga bisa. Mesti nunggu yg mandi slesai dulu. Nah,, klo ada yang ngintip baik sengaja atau tidak sengaja, wajib kena sanksi. Jadi,, rasanya aman ya klo ada di desa. Tpi yah, sy berharap ditempatkan di tempat yg lebih baik.amiin..hehehe..
cerita ini berdasarkan sepengetahuan sy, klo ada salah2 yo mbuh,, lha sy juga masih susah memahami bahasa orang di sini,,harap maklum, sakkecanthole.. haha..

Tidak ada komentar:

Posting Komentar

Diberdayakan oleh Blogger.

Instagram